top of page

Cara Menghilangkan Kutu Kucing Selama Pengobatan FIP

Salah satu masalah yang sering dihadapi oleh Cat Pawrents selama Pengobatan FIP adalah kutu pada Kucing. Kutu tidak selalu terlihat pada kucing karena parasit kecil dan cepat ini dapat dengan mudah masuk ke dalam bulu kucing yang lebat. Kutu menggigit kulit kucing untuk memakan darah mereka, menyebabkan rasa gatal yang hebat dan benjolan yang membengkak. Serangan kutu yang parah-atau reaksi alergi yang parah pada beberapa kucing-dapat menyebabkan kerontokan bulu dan luka terbuka. Lebih buruk lagi, kutu kucing dapat menularkan penyakit yang berbahaya bagi kucing dan manusia.

Agar kucing selalu sehat, penting untuk mengawasi kucing Anda dan menjalankan langkah-langkah pencegahan, seperti penggunaan obat kutu yang direkomendasikan oleh dokter hewan, sehingga dapat membantu melindungi kucing Anda dari kutu yang mengganggu dan penyakit yang mungkin ditularkannya.


Apa itu Kutu?

Kutu adalah serangga parasit kecil yang merayap dan melompat. Mereka memakan darah inang mamalia dan unggas (burung). Terdapat sekitar 2.500 spesies kutu, salah satunya adalah kutu kucing, Ctenocephalides felis.


Gejala Kutu pada Kucing

Jika Anda mengamati kucing Anda menggaruk dan tidak yakin apakah kutu adalah penyebabnya, Anda dapat menggunakan jari atau sisir kutu untuk mencari kutu yang berlarian atau bintik-bintik hitam kecil di bulu kucing.


Beberapa gejalanya antara lain:

  • Gatal-gatal

  • Gigitan atau koreng merah

  • Rambut rontok

  • Kotoran kutu

Selain kutu itu sendiri, kucing dapat menderita anemia akibat kehilangan darah atau tertular penyakit yang ditularkan oleh kutu yang bahkan lebih serius.


Penyebab Kutu pada Kucing

Kucing di luar ruangan menemukan kutu di lingkungan alami, dan karena mereka adalah inang alami bagi parasit ini, mereka mengumpulkannya tanpa menyadarinya. Kucing di dalam ruangan dapat menarik kutu dari anjing yang berada di luar ruangan (kutu kucing juga dengan senang hati menghinggapi anjing). Faktor-faktor tertentu dapat meningkatkan kemungkinan kucing menarik kutu, termasuk:

  • Lingkungan yang lembap dan berhutan

  • Rumput yang panjang

  • Serangan kutu di dalam ruangan (karpet, tempat tidur)

  • Masalah kutu tetangga (terutama di kompleks apartemen)


Mendiagnosis Kutu pada Kucing

Jika Anda mencurigai kucing Anda memiliki kutu, tempat pertama yang harus diperiksa adalah kulit di sekitar pangkal ekor atau di bawah ketiak dan di daerah selangkangan. Carilah titik-titik hitam kecil yang bergerak.


Karena kutu mengambil darah dari kucing Anda saat mereka menempel, trik khusus dapat menentukan apakah bintik hitam yang Anda temukan pada kucing Anda adalah kutu. Saat menggunakan sisir kutu, letakkan tisu putih di bawah kucing Anda. "Kotoran" kutu, yang sebenarnya adalah kotoran kutu, akan jatuh dari kulit kucing dan mendarat di atas tisu. Tambahkan sedikit air pada handuk, dan jika bintik-bintik hitam tersebut berubah menjadi coklat kemerahan, Anda tahu bahwa kucing Anda terkena kutu. Apa yang Anda lihat adalah darah yang dicerna oleh kutu dalam kotorannya.


Untuk lebih pastinya, tentu anda perlu membawa ke dokter hewan terdekat.


Pengobatan Kutu Kucing

Pertama, cobalah untuk membasmi kutu sebanyak mungkin dari kucing Anda dengan cara menyisir dan memandikannya (jika kucing Anda mau dimandikan). Memandikan bukanlah langkah yang penting, jadi jangan paksakan jika kucing Anda menolak.


Setelah sebagian besar kutu hilang, berkonsultasilah dengan dokter hewan Anda untuk menentukan produk pembasmi kutu yang terbaik dan teraman untuk kucing Anda. Perawatan oral dan topikal juga tersedia. Jangan pernah menggunakan produk pembasmi kutu anjing pada kucing karena dapat menyebabkan penyakit parah pada kucing.


Pengobatan Kutu pada Kucing FIP

Salah satu masalah yang terjadi pada Kucing FIP adalah adanya kutu pada badan kucing. Nah, bagaimana untuk menghilangkannya? Perlu diingat bahwa, penggunaan Obat Kutu pada Kucing FIP tidak disarankan. Namun, untuk menghilangkan kutu pada kucing, Anda bisa menggunakan Cuka Apel yang dicampur dengan air dengan perbandingan 1:2 (Cuka Apel:Air) atau Obat Kutu Sprei. Tidak disarankan untuk menggunakan Obat Kutu yang bersifat Spot-On yang dapat meresap ke darah.


Sebagai tambahan informasi, selain obat kutu tetes (Spot-on) ada beberapa pengobatan juga yang tidak disarankan selama pengobatan FIP, kamu bisa lihat melalui artikel berikut, baca selengkapnya: Hal yang Perlu Diperhatikan Selama Pengobatan FIP Kucing


Perawatan Kutu Kucing di rumah

Sebagai bagian dari proses pengobatan kutu, Anda harus membasmi kutu dan telurnya dari rumah Anda. Untuk melakukan hal ini secara efektif, Anda harus


Cuci semua tempat tidur secara menyeluruh. Saat tempat tidur bebas dari penutup, sedot debu kasur, terutama di celah-celah di mana telur dapat menetap.

Sedot debu karpet setiap hari dan buang kantong debu yang sudah digunakan.

Bersihkan karpet dengan uap untuk membunuh telur yang tersisa.

Pada umumnya, Anda tidak perlu melakukan perawatan kutu kimiawi di rumah, tetapi dokter hewan Anda dapat merekomendasikan produk terbaik jika Anda ingin menggunakannya.


Cara Mencegah Kutu pada Kucing

Sebagian besar obat pembasmi kutu diberi label untuk penggunaan sebulan sekali. Untuk benar-benar menghilangkan masalah kutu, Anda harus memberikan pencegahan kutu kepada kucing Anda selama minimal tiga hingga empat bulan. Sebagian besar dokter hewan merekomendasikan pencegahan sepanjang tahun jika kucing Anda pernah terkena kutu sebelumnya. Kekhawatiran terhadap penyakit mungkin juga memerlukan pencegahan sepanjang tahun.


Jika Anda memiliki banyak anjing atau kucing di rumah Anda, mereka semua harus melakukan pencegahan. Karena siklus hidup dan umur kutu yang panjang, Anda tidak akan pernah bisa menghilangkan masalah kutu di rumah Anda jika Anda membiarkan salah satu dari kucing dan anjing Anda tidak terlindungi atau memutuskan untuk hanya merawatnya dalam waktu yang tidak cukup.


Jika kucing peliharaan kamu menunjukkan gejala-gejala FIP, segeralah membawanya ke dokter hewan terdekat untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat. Jika kamu ingin konsultasi lebih lanjut mengenai Virus FIP dan pengobatannya, kamu bisa hubungi Basmi FIP Indonesia di WhatsAppatau mengunjungi instagram Basmi FIP Indonesiauntuk bisa kami bantu arahkan. Kamu juga bisa membaca panduan lengkap dalam menangani FIP Kucing dengan klik di sini.


FAQ Tentang Kutu Pada Kucing


Apakah Kutu Menular ke Hewan Lain?

Kutu dengan senang hati akan melompat dari satu hewan ke hewan lainnya. Meskipun mereka tidak dapat hinggap di tubuh manusia semudah hewan peliharaan berbulu, kutu dapat menggigit manusia dan menyebabkan rasa gatal.


Bagaimana cara mengetahui apakah kucing memiliki kutu?

Tempat pertama yang harus diperiksa adalah kulit di sekitar pangkal ekor atau di bawah ketiak dan di daerah selangkangan. Carilah titik-titik hitam kecil yang bergerak dan gunakan sisir kutu untuk membantu Anda mencabut kutu untuk memastikannya.


Apakah kutu kucing bisa menular ke manusia?

Meskipun kutu tidak hidup dan berkembang biak pada manusia, kutu masih dapat melompat dari lingkungan atau kucing Anda ke tubuh Anda. Kutu akan menggigit tungkai bawah, pergelangan kaki, dan kaki manusia dan menyebabkan rasa gatal ringan dan lesi kulit merah.



190 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua
bottom of page