top of page

Penyakit Kuning Pada Kucing: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Pengobatan

Diperbarui: 27 Mar



Apa itu Penyakit Kuning Pada Kucing?

Penyakit kuning adalah kondisi di mana menguningnya kulit kucing yang dapat disebabkan oleh berbagai kondisi medis. Penyakit kuning terjadi ketika terlalu banyak pigmen kuning dari bilirubin yang terakumulasi dalam darah dan jaringan tubuh kucing. Semakin lama kucing menderita penyakit kuning, maka kulit, mata, dan jaringan tubuhnya akan tampak semakin kuning.



Karena sebagian besar kulit ras kucing ditutupi oleh bulu, Cat Pawrents dan dokter hewan dapat mengetahui kondisi penyakit kuning dengan melihat mata, gusi, bantalan kaki, dan penutup telinganya. Tidak mudah untuk mendeteksi penyakit kuning pada kucing yang memiliki kulit atau gusi berwarna gelap. Penyakit kuning biasanya merupakan gejala dari penyakit yang lebih serius.


Gejala Penyakit Kuning Pada Kucing

Pada tahap awal, penyakit kuning mungkin tidak bergejala - mungkin tidak terlihat menguning, tetapi jika sampel darah diperiksa, peningkatan pigmen dalam aliran darah akan teridentifikasi. Seiring dengan perkembangan kondisi, dengan meningkatnya kadar bilirubin dalam aliran darah, warna kuning akan terlihat dan jelas.


Penyakit Kuning pada kucing (Sumber: Abar - Own work, CC BY-SA 3.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=2627656)

Sering kali terdapat tanda-tanda penyakit lain, yang tidak disebabkan oleh penyakit kuning, melainkan disebabkan oleh kondisi yang menyebabkan penyakit kuning seperti:

  • Kehilangan nafsu makan (tidak makan sebanyak biasanya) atau bahkan anoreksia (tidak makan sama sekali)

  • Polidipsia (minum air secara berlebihan)

  • Kulit kusam

  • Penurunan berat badan

  • Mengeluarkan air liur, air liur yang berlebihan

  • Tanda-tanda pencernaan seperti muntah dan diare

  • Perut bengkak, juga dikenal sebagai asites

Penyebab Penyakit Kuning Pada Kucing

Ada banyak penyakit yang dapat menyebabkan penyakit kuning pada kucing. Beberapa di antaranya berasal dari dari dalam hati. Penyakit kuning juga biasanya disebabkan oleh peradangan pada saluran usus, pankreas, dan hati, serta penyumbatan saluran dan aliran empedu dari hati. Penyakit kuning menunjukkan bahwa jumlah bilirubin yang berlebihan telah terakumulasi di dalam tubuh, yang dapat disebabkan oleh pemecahan sel darah merah yang berlebihan, hati yang tidak berfungsi dengan baik, atau hambatan pada sistem pembuangan produk sampingan metabolisme bilirubin ke dalam empedu dan kemudian ke dalam tinja.


Diagnosis Penyakit Kuning Pada Kucing

Untuk mendiagnosa Penyakit Kuning Pada Kucing perlu dilakukan pemeriksaan fisik, mencatat hasil pengamatan langsung, dan melakukan tes tambahan. Pada awalnya, dokter akan memeriksa area kulit yang terbuka pada tubuh kucing. Jika mereka melihat adanya penyakit kuning, mereka akan melakukan tes diagnostik tambahan, yang dapat mencakup pemeriksaan darah.


Pemeriksaan darah ini terdiri dari pemeriksaan darah lengkap, atau CBC. Pemeriksaan ini mengukur beberapa faktor penting dalam darah kucing, seperti jumlah trombosit, sel darah putih dan sel darah merah. Selain CBC, laboratorium juga melakukan pemeriksaan volume sel yang dikemas atau PCV. Hal ini memberi tahu dokter hewan proporsi sel darah merah dalam darah. Jika kucing mengalami anemia, dokter hewan akan melakukan pemeriksaan untuk menentukan apakah kucing mengalami hemolisis (penghancuran sel darah merah).

Tes diagnostik lainnya dapat mencakup urinalisis dan profil biokimia. Tes-tes ini mencari perubahan sel darah, anemia, bilirubin dalam urin, dan konsentrasi urin.


Tergantung pada temuan awal, dokter hewan mungkin akan melakukan rontgen atau USG, biopsi hati, tes Coombs (mengidentifikasi apakah sel darah merah dihancurkan karena sistem kekebalan tubuh kucing) atau tes serologis untuk melihat apakah kucing telah terjangkit feline infectious peritonitis (FIP), feline immunodeficiency virus (FIV), toksoplasmosis, atau feline leukemia virus (FeLV).


Pengobatan Penyakit Kuning Pada Kucing

Pengobatan pada penyakit kuning akan disesuaikan dengan penyebab penyakit kuning pada kucing. Misalnya, jika kucing mengalami infeksi virus atau bakteri, dokter hewan akan meresepkan antibiotik atau steroid, yang memungkinkan sistem kekebalan tubuh kucing menurunkan responsnya terhadap bakteri atau virus. Untuk kucing yang didiagnosis menderita FIV atau FeLV, perawatan suportif yang memungkinkan sistem kekebalan tubuh mereka menangani infeksi akan diberikan.


Jika kucing telah menelan racun, dokter hewan akan memberikan arang aktif kepada kucing untuk mengeluarkan racun dari dalam tubuhnya. Dokter hewan dapat memilih untuk menginduksi muntah.


Kucing yang menderita hepatitis akan diberikan kortikosteroid untuk mengurangi peradangan hati. Jika kucing mengalami rasa sakit, ia akan diberikan obat pereda nyeri. Dokter hewan mungkin akan meresepkan SAMe (S-adenosylmethionine), yang membantu memberikan dukungan pada hati dengan meningkatkan glutation, yang merupakan antioksidan. Suplemen nutrisi lainnya mungkin termasuk asam Ursodeoxycholic. Kucing juga dapat menerima vitamin K atau Silybin, yang mendukung fungsi hati.


Berapa Lama Kucing Bertahan dengan Penyakit Kuning?

Harapan hidup tergantung pada penyebab penyakit kuning. Beberapa kucing dapat hidup selama bertahun-tahun; sedangkan kucing lainnya mungkin memiliki umur yang lebih pendek. Sekali lagi, diperlukan diskusi yang mendetail dengan dokter hewan Anda untuk mengetahui harapan bagi hewan peliharaan Anda.


Penyakit Kuning Pada Kucing dan FIP Pada Kucing

Jaundice atau Penyakit Kuning pada Kucing adalah salah satu gejala yang bisa muncul pada kucing yang terinfeksi virus FIP. Jika kucing Anda mengalami jaundice dan juga memiliki masalah hati, serta nilai globulin tinggi dan rasio A/G rendah atau kurang dari 0.4, maka kamu perlu curiga bahwa kucing Anda terinfeksi FIP karena hal ini merupakan salah satu gejala FIP pada Kucing. Untuk menegakan diagnosa, kamu harus melakukan tes lab lebih lanjut terkait untuk memastikan kondisi kucing kamu.


Jika kucing Anda terkonfirmasi menderita FIP, pengobatan terhadap virus FIP sangat diperlukan karena FIP sangat mematikan dan replikasi virus yang sangat cepat. Selain itu, jika kucing Anda juga mengalami jaundice, maka perlu dilakukan pengobatan bersamaan.


Untuk mengobati FIP pada kucing, kami merekomendasikan penggunaan obat GS-441524 dari Basmi FIP yang terbukti efektif dengan tingkat kesembuhan di atas 87%. Kamu bisa mendapatkan Obat FIP ini dengan mengunjungi website Basmi FIP Indonesia.


FIP Kucing

Jika kucing peliharaan kamu menunjukkan gejala-gejala FIP, segeralah membawanya ke dokter hewan terdekat untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat. Jika kamu ingin konsultasi lebih lanjut mengenai Virus FIP dan pengobatannya, kamu bisa hubungi Basmi FIP Indonesia di WhatsApp atau mengunjungi instagram Basmi FIP Indonesia untuk bisa kami bantu arahkan.

24.529 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page